Strategi Market Properti Di Tengah Pandemi

Progres pembangunan show unit Perumahan D’Harmony Bulusulur Wonogiri, untuk menarik konsumen memiliki unit ini.

JATENGONLINE, SOLO – Wabah virus Corona atau Covid 19, saat ini telah menjadi pandemi global menjangkiti ratusan negara dengan jumlah korban positif mencapai ratusan ribu orang termasuk Indonesia.

Adanya pandemi virus corona ini mengakibatkan terganggunya hampir semua industri bisnis dari berbagi sektor kecuali bidang kesehatan dan merubah pola perilaku masyarakat dunia di semua kalangan.

Begitu pula dengan dunia properti, ini menjadi tantangan yang sangat berat untuk kedepan dimana selain menghadapi pandemi virus corona dihadapkan pula dengan rendahnya daya beli, serta adanya tahun ajaran baru sekolah.

Untuk mengatasi semua ini tentunya perlu dilakukan perubahan pola strategi pemasaran properti agar dengan kondisi saat ini tetap menjadi peluang yang menguntungkan.

Pelaku Property di Jawa Tengah, Anthony Hendra Prasetyo menyebut, beberapa langkah strategi pemasaran properti ditengah pandemi virus corona saat ini, di antaranya adalah sebagai berikut :

Optimalkan Media Online
Kondisi saat ini hampir semua orang disarankan agar selalu dirumah. Sudah pastinya orang akan lebih banyak waktu untuk mengakses berita–berita dari media online.

“Properti kita bisa kita iklankan di portal–portal online yang banyak di akses orang. Tentunya dengan materi gambar atau video yang menarik agar orang dapat berkunjung ke iklan kita,” kata Anthony Hendra, kandidat Ketua Umum Real Estate Indonesia (REI) Jawa Tengah.

Banyak orang saat ini melakukan kegiatan di rumah akan tetapi komunikasi dengan orang lain akan tetap dilakukan agar silaturahmi tetap terjalin. “Kondisi seperti ini sudah seharusnya dapat kita manfaatkan produk properti kita di iklankan di platform media sosial seperti Facebook, Instagram, twitter, youtube dan lainnya. Agar maksimal iklan kita di media sosial kita bisa memasukan materi baru sehari 3 kali dan dengan cara iklan berbayar,” imbuh Anthony, yang kini mengembangkan perumahan D’ Harmony Bulusulur Wonogiri untuk ASN, TNI dan POLRI.

Tidak dipungkiri saat ini hampir semua orang jika mencari sesuatu di dunia online akan mengakses Google. Inilah saatnya produk properti kita bisa iklankan secara maksimal di Google.

“Agar iklan kita selalu tampil di halaman pertama kita bisa manfaatkan SEO (Search Engine Optimization) dan Ads Google yang berbayar. Agar iklan kita di Google bisa maksimal kuncinya adalah pemilihan keyword (kata kunci) yang lagi hits saat ini, tidak harus nama properti kita,” katanya.

Dan, saat ini di Indonesia ratusan juta orang telah menggunakan alat komunikasi berupa handphone. Produk properti bisa di iklankan dengan cara mengirimkan SMS ataupun WA yang akan diterima langsung oleh target customer yang dituju.

“Agar iklan kita bisa maksimal tepat sasaran kita harus memilih profil calon pembeli sesuai dengan produk properti yang kita iklankan,” jelasnya.

Tidak Melakukan Pameran
Sumber penjualan properti dari kegiatan pameran tidak dipungkiri bisa menghasilkan lebih dari 50 %. Kondisi saat ini dimana semua orang disarankan untuk tidak bepergian dan banyaknya mall yang dibatasi kegiatan operasinya bahkan sampai ditutup maka untuk kegiatan pameran seharusnya sementara ditiadakan. Anggaran pameran yaang sudah direncanakan bisa dialokasikan untuk kegiatan iklan.

Pemberian Diskon dan Kemudahan Cara Bayar
Kebiasaan orang Indonesia dari berbagai macam kalangan jika membeli sesuatu produk akan menanyakan potongan harga atau diskon. Ini bisa dilakukan tentunya besarannya disesuaikan dengan hitungan harga jual setelah dikurangi biaya–biaya yang ada.

Selain pemberian diskon, kemudahan cara bayar di properti juga sangat menentukan penjualan. Cara bayar di properti bisa lewat KPA / KPR bank atau langsung ke developer dengan cara bertahap.

Saat ini OJK (Otoritas Jasa Keuangan) telah mengeluarkan himbauan kepada perusahaan perbankan atau pemberi kredit untuk melakukan relaksasi kredit dikarenakan kondisi saat ini. Di properti bisa kita lakukan misalnya dengan menerapkan cicilan bertahap dengan tempo yang agak panjang.

“Orang membeli sesuatu produk dengan harga ratusan juta biasanya selain diskon akan menanyakan hadiah. Ini bisa kita lakukan dengan pemberian hadiah yang menarik berupa paket hadiah untuk merangsang calon pembeli agar bisa memutuskan untuk mengambil produk properti kita,” imbuhnya.

Kekuatan Tim Sales
Tidak bisa dipungkiri, suatu produk apapun termasuk properti sangat mengandalkan tim sales. Agar tercipta sales yang militan maka harus diberikan benefit–benefit yang menguntungkan. Selain memberikan pelatihan atau motivasi, kondisi saat ini tim sales juga harus diberikan sesuatu yang sangat menarik agar selalu bersemangat menjual produk propertinya.

Kondisi apapun hunian akan selalu menjadikan kebutuhan dikarenakan manusia hidup sudah barang tentu memerlukan tempat tinggal. Saat kondisi pandemi virus corona seperti ini, diharapkan properti juga tidak ikut larut terbawa pengaruh yang kurang baik. Makanya perlu dilakukan terobosan –terobosan agar selalu tetap menjadikan kebutuhan yang akan terus dicari. (ian)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *